Habibie & Ainun: Bukan Sekedar Kisah Cinta

Saya baru saja menyelesaikan buku Habibie & Ainun karya Bacharuddin Jusuf Habibie.

Habibie & Ainun

Saya merasa sudah menjadi kewajiban saya untuk menulis pendapat saya tentang buku ini.

Yang harus saya tulis pertama kali adalah saya bersyukur karena telah membeli buku ini saat ada potongan harga besar-besaran di toko buku Gramedia. Jika tidak ada potongan harga, saya rasa buku ini terlalu mahal untuk dimiliki seseorang.

Hal kedua yang harus saya tulis sebelum saya menulis pendapat saya yang sebenarnya tentang buku ini adalah isi pemikiran saya tentang cara saya menulis.
Saat sedang membaca buku ini, saya mulai memikirkan cara-cara penyampaian pendapat saya tentang buku ini.
Akhirnya saya memutuskan untuk mencontoh gaya menulis Pak Habibie yang sungguh sangat mencerminkan sisi ke-insinyur-an dari dalam dirinya, yaitu gaya menulis dengan mengutamakan poin-poin terpenting yang memang ingin disampaikan.

Dengan telah mengutarakan dua poin di atas, saya ingin menuliskan dua poin utama yang saya harap dapat menggambarkan pendapat saya dengan sejelas-jelasnya.
Dua poin utama tersebut adalah kelebihan dan kekurangan buku ini.

Saya mulai dengan poin pertama saya: Kelebihan buku ini.
Menurut saya, ada beberapa poin-poin penting yang saya yakini memberikan nilai tambah dalam buku ini. Poin-poin penting tersebut saya jabarkan sebagai berikut:

1. Saat merasa buku ini sangat mencerminkan sang penulis, yaitu Pak Bacharuddin Jusuf Habibie.
Saat membaca buku ini, saya dapat membayangkan Pak Habibie berbicara dan bercerita.
Setelah bertahun-tahun tidak pernah melihat pidato-pidato Pak Habibie (yang sejujurnya dulu sangat membosankan), buku ini bisa menjadi penawar rindu yang sangat ampuh.
Selain itu, karena cara penyampaian dalam buku ini benar-benar menggambarkan Pak Habibie, saya semakin kagum dengan apa yang ada di dalam otak dan pemikiran beliau. Betapa hebatnya beliau menciptakan berbagai macam rencana-rencana untuk hidupnya, untuk lembaga-lembaga yang dipimpinnya, dan untuk Indonesia.

2. Bukan cinta melulu.
Sebelum membaca buku ini, saya mengira bahwa saya akan mendapatkan bacaan yang fokus pada kisah percintaan antara Habibie dan Ainun. Saya senang sekaligus juga cukup kaget karena, tidak saja disuguhkan cerita dibalik kehidupan suami-istri mereka berdua, Pak Habibie juga menuliskan berbagai kisah sejarah Indonesia dan benih-benih pemikiran beliau.
Saya justru tidak dapat membayangkan buku jika isinya hanya masalah cinta melulu.

3. Mau atau tidak mau, rasa nasionalisme saya tergugah saat membaca buku ini.
Pak Habibie memberikan deskripsi yang begitu detil tentang perjuangan dia membangun industri dirgantara Indonesia. Kalimat-kalimat yang beliau tulis mengenai kemampuan putra-putri bangsa, mau tidak mau menggelitik rasa nasionalisme saya.
Dulu Pak Habibie bisa menginisiasi proyek sebesar PT DI, kenapa anak-anak muda zaman sekarang belum bisa melanjutkan perjuangan-perjuangan tersebut?
Tingginya idealisme dan nasionalisme Pak Habibie dan keluarga, yang bersedia meninggalkan hidup berkecukupan di Jerman dan malah pulang ke Indonesia, itu saya akan ingat sampai kapanpun.
Semoga saya bisa mencontoh perilaku tersebut nantinya.

4. Saya jadi sedikit lebih menghormati Soeharto.
Saat saya membaca buku ini, saya mulai berpikir: mungkin selama ini kebencian dan kejijikan saya terhadap Soeharto termasuk tanpa alasan.
Pak Habibie yang (saya yakin) kemampuan otaknya diatas rata-rata orang Indonesia saja mengagumi Soeharto, mengapa saya tidak?
Padahal, saya tidak pernah merasakan sendiri susahnya atau enaknya hidup di zaman kepemimpinan Soeharto, waktu itu saya masih terlalu kecil untuk mengerti.
Saya juga belum pernah membaca buku-buku sejarah atau berdiskusi dengan orang yang lebih tua tentang bagaimana sebenarnya masa kepemimpinan Soeharto.
Saya mungkin harus segara mencari tahu tentang sejarah bangsa saya sendiri di masa orde baru, termasuk mungkin membaca biografi Soeharto sehingga saya mendapatkan cerita dari kedua sisi.
Baru setelah itu saya lakukan, saya kemudian bisa memutuskan sikap saya terhadap Soeharto.

Sekiranya, tiga poin diatas adalah beberapa kelebihan utama yang saya rasa menonjol saat membaca buku ini.
Selanjutnya adalah penjabaran mengenai poin utama kedua yang saya dapat dari buku ini: kekurangan.

Seperti semua hal yang di dunia ini, buku ini juga jauh dari sempurna.
Poin-poin kekurangan buku ini antara lain:

1. Karena buku ini sangat menggambarkan Pak Habibie yang sedang bercerita, kalimat-kalimat dalam paragraf-paragraf yang ada dalam buku ini sering terasa membingungkan dan tidak wajar.
Saya tidak tahu apa yang ada di dalam otak Pak Habibie, tapi saya yakin otaknya sangat penuh dengan berbagai macam pemikiran tentang berbagai macam hal. Mungkin beberapa hal tersebut saling bertubrukan satu sama lain. Atau bahkan mungkin rantai pemikiran beliau tentang hal A, malah berlilitan tanpa sengaja dengan rantai pemikiran hal B. Hal ini semua tergambarkan dalam buku ini.

2. Sungguh saya sayangkan buku yang begitu istimewa ini tidak disempurnakan dengan kehadiran seorang editor.
Ataukah saya yang salah mengerti?
Saya sudah berusaha mencari siapa editor yang membantu sebelum resminya diterbitkan buku ini, namun tidak satu nama pun muncul.
Menurut saya, ketidakhadiran seorang editor membuat kekurangan-kekurangan dalam buku ini menjadi begitu menonjol.
Misalnya saja di dalam buku ini tidak jarang kata “Ainun” malah dicetak menjadi “AInun” atau pun kata “tetapi” menjadi “tatapi.”
Satu hal yang sangat-sangat mengganggu keindahan bahasa penulisan adalah tidak konsistennya pemilihan kata antara “saya” dan “aku”. Di dalam satu kalimat, contohnya:
“… dan Ainun selalu mengilhami saya dengan senyuman yang kurindukan.”
Sungguh-sungguh-sungguh sangat disayangkan.

3. Cerita cinta masih kurang
Kontradiktif dengan poin nomor 3 kelebihan buku ini, sebesar apapun saya menyukai sisi sejarah dan berbagai macam cerita tentang perjuangan Pak Habibie, saya merasa kisah percintaan antara Pak Habibie dan Ainun hanya dirayakan di awal dan akhir buku. Di pertengahan buku, saya merasa cerita-cerita tentang kegiatan Ainun dan deskripsi tentang kecintaan Pak Habibie dan Ainun hanya merupakan sisipan yang cuma mampir. Selipan-selipan yang seharusnya menjadi cerita betapa dalamnya cinta kasih Pak Habibie dan Ainun dirasa terpaksa dituliskan demi menyokong judul buku ini.

4. Kurang Foto
Saya bukan jenis orang yang lebih suka membaca sesuatu yang bergambar, tapi saya sangat setuju dengan ungkapan bahwa gambar dapat menggantikan berjuta-juta kata yang digunakan untuk mendeskripsikan sesuatu.
Mungkin hal ini disebabkan karena buku ini buru-buru diterbitkan, mumpung waktu meninggalnya Ainun belum terlalu lama. Atau juga kesalahan penerbit yang menyetujui penerbitan buku ini.
Tapi, dengan menyokong pernyataan saya di poin kekurangan nomor 3, buku ini akan menjadi lebih berwarna bila disertakan dengan gambar-gambar Pak Habibie bersama Ainun.
Alangkah baiknya jika kecintaan Pak Habibie dan Ainun digambarkan dalam foto keluarga bersama Ilham dan Thareq.
Sungguh sangat disayangkan bahwa pembaca hanya diberikan rangkaian kata soal foto keluarga terakhir sebelum Ainun meninggal, tanpa dimanjakan matanya dengan keberadaan foto tersebut.

Begitulah pendapat saya mengenai buku ini.
Saya yakin banyak orang-orang yang tidak setuju dengan pendapat saya ini, tetapi semua orang kan berhak mengutarakan opininya masing-masing.

Satu hal yang perlu saya beri penghargaan tertinggi adalah bab terakhir dalam buku Habibie dan Ainun. Menurut saya, bab terakhir itu merupakan secuil gambaran betapa kompleksnya pemikiran Pak Habibie.
Utamanya tentang bagaimana beliau menggabungkan iman dan takwa (imtak) dengan ilmu pengetahuan & teknologi (iptek).
Analogi yang sungguh menyeluruh dan terbaik yang pernah saya baca!

Bagi yang belum pernah membaca buku ini, saya berdoa agar diberikan kesabaran dan dijauhkan dari kebosanan saat membacanya!

Semoga buku Pak Habibie selanjutnya lebih istimewa daripada buku ini!

4 Comments

  • Deus

    bagus bgt al analisis mu..
    yup sangat nasionalis dan pinter bgt..

    tapi isinya tulisan smua.. dari awal buka bukunya aja udah dilanda kebosanan apalg bacanya..

    memang bener euy masa orde baru lebih baik dari reformasi..:)

    • alienkeren

      ihiy! terima kasih loh sudah dipuji!
      Lain dengan orang lain, aku sih gak sempat merasa bosan pas baca buku ini loh šŸ™‚

  • GudangbukuAceh

    Mas..mohon izin meletakkan komen/ulasan anda sebagai link di laman FB toko kami. tentunya sumber tidak di hilangkan. terimakasih.

What is on your mind?